Peringati HAN 2023, Wagub Steven Kandouw Rekomendasi Pelaku Kejahatan Perempuan dan Anak Dihukum di Nusakambangan

Sulut, KOMENTAR- Wakil Gubernur (Wagub) Provinsi Sulawesi Utara (Sulut) Steven Kandouw merekomendasi, agar pelaku kejahatan perempuan dan anak di hukum di Nusakambangan.

Hal itu ditegaskan Wagub Kandouw dalam sambutannya ketika membuka Peringatan Hari Anak Nasional (HAN) Tahun 2023, di Nusantara Dian Centre (NDC) Resort Manado, Senin (21/08).

Dengan tema, “Anak Terlindungi, Indonesia Maju”. Kegiatan dihadiri Sekretaris TP-PKK Provinsi Sulut dr Kartika Devi Tanos, Ketua Dharma Wanita Persatuan Provinsi Sulut Christin Kepel-Soputan dan Kepala Dinas P3A Provinsi Sulut Wanda Musu serta pejabat di lingkungan Pemprov Sulut.

Menurut Wagub Steven Kandouw, dengan dihukum di Nusakambangan akan memberikan efek jerah bagi pelaku kejahatan perempuan dan anak.
“Pak Gubernur juga sudah merespon. Bahkan biaya pengiriman pelaku kejahatan ini di Nusakambangan akan ditanggung Pemprov Sulut,” ungkapnya.

Wagub StevencKandouw juga memberikan ucapan terima kasih kepada kepolisian yang berkolaborasi untuk penanganan kasus terhadap anak. “Kepolisian menjadi 10 terbaik dalam penanganan anak di Sulut,” puji Wagub Kandouw seraya meminta 17 rekomendasi dikeluarkan forum anak harus menjadi perhatian pimpinan SKPD.

Selain itu, Wagub Kandouw menceritakan di era milenial seperti sekarang ini yang kita hadapi dunia yang tidak ada ada batas. Sehingga berimplikasi terhadap pola migran penduduk di bumi. Orang mudah berpikir pindah dari negara satu ke negara lain.
“Dunia sedang berlomba-lomba mengundang untuk berpindah dan mendiami negara mereka. Terutama orang yang memiliki collateral intelektual dan capital. Seluruh dunia meminta collateral capital dan intelektual untuk pindah karena membawa teknologi dan uang,” kata Wagub Kandouw.

Lanjutnya, termasuk di Provinsi Sulut. Pak gubernur juga mau supaya Sulut mengajak orang dari seluruh dunia untuk tinggal di Sulut. Terutama yang memiliki collateral capital dan intelektual.
“Contoh Uni Emirat Arab 35 persen penduduk lokal, sisanya 65 persen dari luar. Selain syarat intelektual dan capital serta infrastruktur, termasuk kelayakan didiami anak,” katanya.
Puji Tuhan, kata Wagub Kandouw, secara empiris Sulut mendapatkan penghargaan provinsi layak anak. Ini hasil kolaborasi dari semua komponen.
“Ini harus kita galakkan bersama, harus butuh totalitas untuk meng-endorse kabupaten kota. Sebab persyaratan sudah ada. Supaya dapat kota layak anak,” katanya.

Menurut Wagub Kandouw, tugas kita sekarang untuk menyiapkan anak untuk masa depan. Bonus demografi angkatan kerja disiapkan dari anak-anak. Terutama dipersiapkan dengan ideologi Pancasila.
“Bisa saja angkatan kerja fisiknya kuat tapi kalau tidak dibekali karakter dan moral yang baik akan ber bahaya,” katanya.
Karena kata Wagub Kandouw, Presiden juga menyentil sekarang etika moral sudah mulai menurun karena sekarang orang mudah memaki presiden. Ini sangat berbahaya untuk bangsa.
“Kita harus persiapkan dari sekarang anak-anak kita. Kita bersyukurlah Provinsi Sulut sudah mendapatkan provinsi layak anak,” pungkasnya.(ist/*)

 

Komentar